Archive for February, 2011

Mengenal Kekurangan Manusia

“Mundus vult decipi, ergo decipiatur”

“Dunia ingin ditipu, mari kita tipu dia”

(kata mutiara Latin)

“Beauty fades, dumb is forever.”

“Keindahan akan memudar, tetapi kedunguan adalah baka/tetap sifatnya”

(Judge Judy, Judith Sheindlin pemeran hakim dalam perkara perdata sumir di televisi Amerika Serikat)

“The fact that a believer is happier than a skeptic is no more to the point than the fact that a drunken man is happier than a sober one.”

“Kenyataan bahwa orang yang mudah percaya lebih bahagia dari pada seseorang yang skeptis sama seperti seorang pemabuk lebih bahagia dari pada orang yang selalu sadar”.

(George Bernard Shaw)

“Skeptics question, cynics assume.”

“Orang yang skeptis akan mempertanyakan, orang sinis akan berasumsi”

(tidak dikenal)

“The difference between genius and stupidity is that genius has limits”.

“Perbedaan antara kecerdasan dan kekonyolan ialah bahwa kecerdasan ada batasnya”

(Albert Einstein)

The beginning of wisdom is found in doubting; by doubting we come to the question, and by seeking we may come upon the truth.

(Pierre Abelard)

—-oo0oo—-



Tidak Suka Kerumitan dan Tidak Kritis

Pada dasarnya manusia tidak suka kerumitan. Konsep yang sederhana akan mudah diterima. Di sekolah dasar dalam pelajaran ilmu alam diajarkan bahwa benda padat, contohnya adalah es, jika dipanaskan akan berubah menjadi cair dalam hal ini air. Kemudian jika air dipanaskan maka akan menguap menjadi fasa gas, dalam hal ini uap air. Proses sebaliknya akan berlaku. Proses ini disebut perubahan fasa (catatan: karena kurikulum sekolah sering berubah, topik perubahan fasa bisa juga diajarkan di sekolah menengah tergantung pada era pendidikan).

Pernahkan ada yang menyangkal konsep ini? Padahal di dalam kehidupan sehari-hari kita melihat bahwa telur tidak demikian. Siapapun yang ada di sekolah, baik muridnya atau gurunya pasti pernah melihat telur yang kalau masih mentah berfasa cair. Kemudian jika telur mentah yang berfasa cair ini dipanaskan, apakah itu direbus, akan menjadi telur rebus, atau digoreng akan menjadi telur dadar atau mata sapi. Baik telur rebus atau telur mata sapi atau telur dadar adalah benda padat. Dengan kata lain, untuk telur cair (mentah) jika dipanaskan akan menjadi benda padat, bukan gas. Dan telur matang yang padat itu, jika dipanaskan lagi tidak mencair melainkan akan hangus. Silahkan coba kalau tidak percaya.

Pernahkan ada yang protes? Bahkan para guru sekolah dasar atau sekolah menengah tidak pernah ada yang mempertanyakan kesahihan teori perubahan fasa dari ilmu fisika ini. Seakan para guru tidak pernah melihat telur mentah (cair) dimasak dan telur matang (padat) yang hangus karena terlalu lama di atas api. Dan ini berlawanan dengan teori perubahan fasa. Apakah mereka tidak pernah memasak?

Pada pelajaran agama, seorang guru agama mencoba meyakinkan murid mengenai adanya Tuhan dengan suatu pembuktian. Ini dilakukannya dengan analogi. Jika ada kursi, tentunya ada tukang kayu sebagai pembuatnya. Dengan demikian kalau ada alam semesta ini tentunya ada pembuatnya yaitu Tuhan.

Berapa banyak yang kritis dan melontarkan pertanyaan seperti ini kepada pak guru: “Kalau ada Tuhan, tentunya ada penciptaNya. Siapakah Dia?”.

Kebanyakan orang tidak kritis, tetapi enggan mengakuinya. Mungkin termasuk anda juga. Akan tetapi kalau anda tidak setuju dengan pernyataan di atas dan merasa bahwa anda cukup kritis dan tidak naif, anda bisa mengujinya dengan persoalan di bawah ini. Persoalannya sangat mudah dan anda akan dibimbing untuk mendapatkan jawabannya. Soalnya begini:

Hewan biasanya berkembang biak pada masa-masa subur dan dimana makanan berlimpah. Zebra dan kijang gazzel di Afrika melahirkan anak-anaknya di awal musim hujan. Pada masa ini persediaan makanan akan terjamin. Rumput dan dedaunan tersedia secara melimpah. Demikian juga singa, anak-anaknya lahir pada permulaan musim hujan. Alasannya sama dengan zebra dan kijang gazzel, yakni makanan berlimpah di musim hujan – musim subur. Siklus reproduksi hewan seperti singa, zebra dan kijang gazzel ini sudah diatur oleh alam.

Ulat raja, Larvae Danaus Plexippus, hidup di kepulauan Nusantara dan Amerika utara. Mereka termasuk hewan yang beracun dan dihindari pemangsanya. Warnanya belang-belang hitam, kuning dan putih. Yang menarik adalah sub-speciesnya yang hidup di Amerika utara yang mempunyai 4 musim, musim gugur (September – Desember), musim dingin (Januari – Maret), musim semi (Maret – Mei) dan musim panas (Juni – Agustus). Pada musim gugur, dedaunan – makanan utama ulat raja ini, berguguran. Di musim dingin, bersalju, pepohonan banyak yang gundul dan hampir tidak tumbuh. Pada musim semi, dedaunan mulai tumbuh sampai musim panas berakhir. Diketahui bahwa ulat raja menetas dari telurnya setelah 4 hari.

Pertanyaannya: Pada bulan-bulan apa saja ulat raja di Amerika utara bertelur? Pertanyaan yang sederhana bukan? Dan anda pasti bisa menjawabnya.

Kalau anda menjawab bahwa ulat raja bertelur pada bulan Maret – Agustus dengan alasan bahwa periode itu adalah periode subur dan makanan tersedia untuk anak-anak ulat raja, maka anda termasuk orang yang mudah dipengaruhi dan tidak suka kerumitan. Sebab…., ulat raja tidak bertelur. Yang bertelur adalah kupu-kupunya.


Herd Mentality, Mentalitas Ikut Arus

Ayah saya seorang dokter yang pernah membuka praktek dan bersebelahan dengan dokter lain. Dokter lain itu pasiennya banyak sekali, sampai antriannya panjang dan waktu prakteknya diperpanjang sampai malam. Sedangkan warungnya ayah saya sehari hanya ada 1 atau 2 pasien saja. Padahal ayah saya bukan dokter yang bodoh. Dia juga mengajar di salah satu universitas di Jakarta. Murid-muridnya sering datang ke rumah, dan sering ngobrol dengan saya. Mereka bilang bahwa ayah saya termasuk dosen yang paling pintar. Tetapi kenapa warungnya tidak laku?

Di Pejompongan Jakarta ada warung sate Jono yang bertetangga dengan warung sate lain. Warung sate Jono sangat penuh dengan pengunjung sedangkan tetangganya sepi. Apakah anda pernah bertanya kenapa, padahal rasa sate keduanya hampir sama.

Di dekade 70an, rambut gondrong (panjang) bagi para pemuda bermunculan, banyak dan menjamur. Semua band, penyanyi dan artis pria berambut panjang. Mode dandanan waktu itu adalah, kaos T-shirt, celana jean cut-brai dan rambut panjang. Mahasiswa, pelajar, pemuda pengangguran, semuanya berpakaian seperti itu. Kalau anak-anak muda ini ditanya kenapa mereka berambut panjang. Jawab mereka hampir sama: “Mau lain dari yang lain”. Kalau mereka mau lain dari yang lain, seharusnya mereka pakai dasi dan jas, serta berambut pendek. Bukan berkaos T-shirt. Yang mereka lakukan sebenarnya kebalikannya, yaitu: mau sama dengan yang lain.

Ada kecenderungan yang dipunyai manusia untuk terjun mengikuti arus trend massa; seperti layaknya kumpulan ternak, kijang gazzel, zebra, dan hewan mangsa lainnya di Afrika, atau ikan sardin dan ikan mangsa lainnya, ketika dikejar predator pemangsa. Apakah ini hanya sekedar insting untuk menyelamatkan diri dari pemangsa? Anehnya, kumpulan hewan mangsa ketika ujung tombak terdepannya mengarah kedalam jurang dan terjun, maka yang lain pun bisa ikut.

Mungkin itulah yang menyebabkan satu warung sangat penuh dan yang lain kosong, walaupun rasa masakannya sama. Orang cenderung mampir ke warung yang penuh. Orang membeli i-pod, blackberry, berambut gondrong, mengikuti mode, berambut punk seperti duri-duri mencuat, semuanya itu karena latah mengikuti arus. Kecenderungan semacam itu jugalah yang menyebabkan para pejuang kemerdekaan kehilangan akal dengan berbekal bambu runcing menyongsong pasukan Belanda yang bersenjata karaben mitraliyur (senjata mesin ringan) atau mitraliyur 12,7 mm (senjata mesin berat) dan kemudian mengorbankan nyawanya. Disini akal sehat sudah tidak dipakai lagi. Perhitungan untung dan rugi diabaikan.

Sifat semacam inilah yang bisa menjerumuskan massa ke dalam jebakan penipuan massal; apakah penipuan itu bertujuan untuk memperoleh harta ataupun untuk kekuasaan. Sifat ini kita sebut saja herd mentality atau terjun mengikuti arus trend massa. Kombinasi kecenderungan untuk terjun mengikuti arus trend massa, tidak kritis dan benci kerumitan membuat penipuan massal terjadi berulang-ulang sepanjang sejarah. Di masa depanpun akan berulang kembali.

Yang menarik, Quran menyebutkan orang yang tidak menggunakan akalnya sebagai kumpulan ternak, (Inggris: herd):

“……apakah kamu mengira bahwa kebanyakan mereka itu mendengar atau menggunakan akalnya. Mereka itu tidak lain, hanyalah seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat jalannya (dari binatang ternak)”[1]

Jadi, wajar kalau orang-orang yang tidak berpikir dan menggunakan akalnya kemudian ditipu, dijebak dan disembelih seperti kambing atau sapi.

 


[1] Quran, Al-Furqan 44

sumber: EOWI

Economic Outlook 2011

Sebenarnya dalam artikel ini mengandung pokok-pokok pemikiran tentang apa yang mungkin terjadi di tahun 2011 yang bisa digunakan untuk membuat strategi investasi. Dalam artikel tersebut ada 5 poin yang menjadi pokok perhatian dan dijadikan asumsi dasar untuk dikembangkan. Ke-5 poin itu adalah:
a. Pertama mengenai kota-kota di US yang akan bangkrut/gagal bayar hutang
b. Krisis hutang negara-negara di zone Eropa
c. Kenaikan suku bunga pinjaman dan pengetatan kredit di Cina
d. Bubble properti di Canada dan Australia yang sudah matang dan siap pecah
e. Penguatan US dollar

Karena ada beberapa pembaca yang masih menanyakan mengenai “ramalan” untuk tahun lalu, maka ada baiknya saya akan uraikan ke-5 poin di atas dengan segala konsekwensinya.

Kota-Kota Di US Yang Akan Bangkrut/Gagal Bayar Hutang
Di awal tahun 2011 EOWI mengatakan bahwa akan ada kota-kota di US yang bangkrut. Mereka akan mengalami kesulitan untuk membayar pegawainya dan membayar hutang-hutangnya, pensiun bekas pegawainya. Ada kondisi semacam ini ada tiga jalan yang bisa ditempuh yaitu: jalan austerity, ngemplang hutang atau inflasi (mencetak uang & hutang). Austerity adalah kebijakan pengetatan dan hidup prihatin. Banyak kota-kota di US sudah berusaha melakukannya dan sebagian berhasil. Berhasil dalam hal ini berarti sekedar bisa menjalankannya, tetapi persoalan defisit budget bisa teratasi. Penerimaan pajak masih dibawah rencana mengeluaran wajib. Hutang dalam bentuk Municipal Bond sedemikian membebani di masa krisis seperti sekarang ini, sehingga austerity saja tidak akan cukup.

Sayangnya pemerintah daerah (States) di Amerika tidak bisa mencetak uang. Untuk menutup hutang-hutang yang jatuh tempo dengan membuat hutang baru kelihatannya akan sulit. Siapa yang mau beli? Kebanyakan investor hanya mau membeli obligasi yang berkwalitas. Dan the Fed dalam QE II (Quantitative Easing II) nampaknya tidak lagi mau membeli surat-surat hutang sampah (seperti Subprime CDO), melainkan terbatas pada treasury bond saja. The Fed juga tidak mau mengambil resiko bahwa asset-assetnya akhirnya menjadi sampah yang tidak berharga. Oleh sebab itu terjadi spread yang lebar antara yield US bond jangka pendek dengan surat hutang yang lain (yang beresiko).

Berita minggu lalu mengenai kota di US yang sudah beberapa tahun ini mengalami kesulitan keuangan dan bangkrut, yaitu Vallejo, akan mengemplang hutangnya. Muni-Bond yang yang dikeluarkannya dan akan jatuh tempo, hanya akan dibayar 5% – 20% saja. (Vallejo Plan Would Give Unsecured Creditors 5 to 20 Cents on the Dollar).

AN FRANCISCO — Unsecured creditors will receive 5 cents to 20 cents on the dollar for their claims under a reorganization plan Vallejo, Calif., filed Tuesday in federal court.

The plan to exit bankruptcy outlines the reorganization of debt the city owes its largest creditors, Union Bank and National Public Finance Guarantee. It also sets aside a pool of $6 million to pay unsecured creditors about 5% to 20% of their claims over two years, according to court documents filed in U.S. Bankruptcy Court for the Eastern District in Sacramento.

“The city regrets that it cannot pay a higher percentage,” Vallejo officials said in the court filings. “The city lacks the revenues to do so while maintaining an adequate level of municipal services, such as the provision of fire and police protection and the repairing of the city’s streets.”

Hanya US $ 6 juta untuk dibayarkan ke $262 juta hutangnya jenis unsecure yang bisa dibayarkan. Jumlah ini adalah sebagian dari $ 479 hutangnya. Investor harus menanggung resiko, dan resiko ini tidak boleh dipindahkan ke pembayar pajak.

Ini adalah awal dari gagal bayar muni-bond di US. California, Illinois, New Jersey masih dalam daftar antrian.

Krisis Hutang Negara-Negara Di Zone Eropa
Masih ingat negara Iceland yang mengalami krisis hutang tahun 2008? Yang menarik adalah, Iceland sekarang sudah bangkit kembali. Cara penanganan krisis hutangnya patut dicontoh. Ngemplang hutang dan bank sentral Iceland tidak berbuat apa-apa! Yup! Tidak berbuat apa-apa. Itu solusi yang terbaik dan ekonomi sudah bangkit kembali. Campur tangan pemerintah dan bank sentral akan memperkeruh keadaan dan memperpanjang penderitaan. Pernyataan salah satu gubernur bank sentral Iceland, Davíð Oddsson, ketika diinterview oleh siaran RÚV:

“we [the Icelandic State] do not intend to pay the debts of the banks that have been a little heedless”.

“Kami (negara Iceland) tidak mau membayar hutang-hutang bank yang sembrono”.

Dan kreditur asing hanya akan memperoleh 5% – 15% dari uang yang dipinjamkannya. Keputusan seperti ini bisa dilaksanakan karena Icelnad bukan anggota uni Eropa, seperti Yunani, Spanyol, Itali, Irlandia, Portugal, dimana mereka harus tunduk pada peraturan-peraturan Jerman dan Prancis.

Walaupun saat ini Uni Eropa cukup tenang dengan suksesnya penjualan obligasi Spanyol dan Italia bulan lalu, tetapi persoalan kredit, hutang dan properti di Spanyol dan Portugal masih tetap ada. Faktor resikonya masih ada.

Kenaikan Suku Bunga Dan Pengetatan Kredit Di Cina
Cina adalah kuda hitam yang membuat ramalan EOWI tahun 2010 meleset. Negara yang menjadi ekonomi terbesar ke-2 dunia ini melakukan ekspansi moneter yang luar biasa. Beberapa sumber memperkirakan mencapai 25% selama tahu 2010. Dan sedikit lebih rendah di tahun sebelumnya. Paket stimulasi ekonomi yang dikucurkan untuk menanggulangi krisis keuangan tahun 2007-2009 sebesar $ 0,50 trilliun, digunakan untuk membangun kota-kota kosong dan pabrik-pabrik yang tidak ada pembelinya. Kegilaan seperti itu yang kami tidak pernah menduga. Dan Cina akan membayarnya dengan mahal. Dari aksi akan ada reaksi yang besarnya sama.

Akibat dari ekspansi moneter Cina, spekulasi kembali marak. Harga minyak naik dari $32 per BBL di titik terendahnya ke $92 per BBL beberapa hari ini. Masih lebih rendah dari harga puncaknya $ 146 per BBL di tahun 2008. Harga emas juga naik memecahkan rekor baru $ 1436 per oz di bulan Desember 2010. Harga pangan dan bahan komoditi juga ikut naik. Kalau kepak sayap kupu-kupu di hutan Amazon bisa menyebabkan badai di lautan Pasifik, menurut teori chaos, maka, stimulasi ekonomi dan pembangunan kota-kota kosong di Cina membuat jatuhnya Zayn al-Abidine Ben Ali dan Hosni Mubarak (saat ini masih berkuasa dan insha Allah, kejatuhannya hanya menunggu waktu saja), kekacauan massa di Afrika dan Timur Tengah. Aljazair, Mozambique, Tunisia (pemerintahannya runtuh), Mesir, Jordan, Yaman, dan terakhir adalah Saudi Arabia. Saudi Arabia yang biasanya adem-ayem, sekarang rakyatnya ikut bergolak. Kecuali Saudi Arabia, aksi protes kebanyakan di Timur Tengah dan Afrika Utara ini dilatar-belakangi oleh membumbungnya harga pangan. Di Saudi agak lain penyebabnya: “banjir”. Saudi yang “kaya” karena minyak, kota-kotanya tidak mempunyai sistem drainase, sehingga kalau hujan turun, cenderung untuk banjir. Beberapa banjir bandang yang terjadi beberapa tahun belakangan ini memakan korban jiwa dan harta benda. Dan kalau sudah terjadi banjir biasa saja (bukan banjir bandang), maka lamanya bisa berhari-hari. Mobil tangki penyedot air akan hilir mudik menyedoti air di jalan.

Pada krisis yang lalu, tahun 2008, ledakan demonstrasi di dunia juga marak. Yang masih masih segar dalam ingatan kita adalah di Mesir, Haiti, Argentina, Mexico, Benggala Barat, dan Bangladesh. Kemudian bentrok antara suku Uigur dengan suku Han di Cina tahun 2009. Semua itu dilatar belakangi karena tekanan hidup akibat membumbungnya harga-harga kebutuhan pokok, sehingga membuat orang menjadi lebih sensitif dan mudah marah. Dalam kejadian tahun 2009 itu, motornya adalah suku Uigur. Jika keresahan terjadi pada suku mayoritas Han, gejolak bisa menggoncang negara, seperti Tunisia dan Mesir. Inilah mungkin yang melatar belakangi program stimulasi ekonomi Cina antara tahun 2009-2010. Membuat suku mayoritas tetap memperoleh pekerjaan.

Ekspansi moneter memang membuat sebagian orang merasa beruntung. Kelas menengah yang punya saham, properti dan asset-asset seperti emas merasa kaya karena harganya naik. Ini yang disebut effek pemakmuran. Dan dampaknya hanya bisa dinikmati oleh kelas menengah. Sayangnya ekspansi moneter juga melibas bahan pokok. Dan ini adalah kutukan.

Bagi kelas bawah, yang hidupnya pas-pasan, penghasilan bulanannya hanya habis untuk bahan pokok, maka kenaikan harga bahan pokok akan menghimpit. Kenaikan gaji tidak secepat kenaikan harga bahan pokok. Kelas bawah inilah yang akan menjerit dan kemudian marah di jalan-jalan. Itulah yang terjadi di Timur Tengah dan Afrika Utara.

Jelas, Cina tidak bisa melakukan ekspansi moneternya terus-menerus tanpa henti, jika ingin harga-harga pangan membumbung tinggi. Langkah pengetatan sudah dimulai. Tahun 2010 sudah 6 kali menaikkan dana deposit yang disetorkan kreditur kepada otoritas perbankan. Suku bunga pinjamannya sudah dinaikkan. Cina agak takut-takut menaikkan suku bunga deposito, karena akan menarik aliran uang panas dari luar.

Sebenarnya sektor investasi di Cina sejak tahun 2009 menunjukkan adanya keretakan-keretakan, tambal-sulam. Bursa sahamnya tidak bisa mencapai level tertingginya yang pernah dicapainya di tahun 2007. Ini suatu pertanda kerapuhan di sektor investasinya. Hanya sektor properti saja yang masih terus menggembung. Ini lebih banyak karena stimulus pemerintah yang terfokus pada bidang konstruksi. Ketidak imbangan ini cermin dari kerapuhan ekonomi yang cepat atau lambat akan pecah lagi.

Cina, cepat atau lambat harus mengerem ekspansi moneternya. Makin cepat makin baik, sebelum bubble-bubble-nya membesar dan akhirnya pecah. Semakin lama menunggu semakin parah, hard-landing dan mahal akibatnya. Tunisia dan Mesir bisa dijadikan contoh, jika harga bahan pangan naik sehingga tidak terjangkau oleh sejumlah masyarakat yang cukup untuk menyulut huru-hara. Oleh sebab itu saya mengasumsikan bahwa pada bulan-bulan mendatang, Cina akan terus melakukan pengetatan. Perlahan atau terburu-buru. Implikasinya adalah harga komoditi akan jatuh kalau pengetatannya terlalu cepat. Bursa saham di negara-negara yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi Cina akan terkena imbasnya. Negara-negara seperti Indonesia, Australia, Canada akan merasakan imbas perlambatan ekonomi Cina. Harga emas juga akan tergoncang, karena mundurnya para spekulan.

Suatu pertanyaan yang harus kita pikirkan: “Bisakah sekarang dunia bertahan dengan $125 per BBL minyak, gula $ 0.35 per pound, Rp 500 ribu per kg cabe. Catatan: Kecuali gula, harga-harga bahan komoditi, seperti beras, jagung, minyak bumi, kedelai, gandum, banyak yang masih dibawah harga tertingginya di tahun 2008. Apakah bank sentral Cina dan bank-bank sentral dunia akan menunggu sampai harga-harga ini melambung ke level tahun 2008?

Bubble Properti di Canada Dan Australia Yang Sudah Matang Dan Siap Pecah
Bertahannya bubble properti di Canada dan Australia salah satunya lebih disebabkan karena ekspansi moneter di Cina. Selama harga bahan komoditi masih bisa bertahan, maka negara-negara yang berbasis komoditi juga akan ikut bertahan. Dengan kata lain bertahannya ekonomi Australia dan Canada (juga Indonesia) adalah karena ikutan dari ekspansi di Cina. Pada saat Cina melambat atau hard-landing, maka wajar saja jika berasumsi bahwa tidak akan ada lagi yang bisa mempertahankan bubble-bubble di Australia dan Canada, dan selanjutnya akan pecah.

Penguatan US Dollar
Kalau diperhatikan lebih teliti, sebenarnya hanya ada 3 risiko yang akan menjadi pokok ancaman ekonomi, yaitu Muni-Bond di US, hutang di zona Eropa dan perlambatan di Cina. Selebihnya hanya akibat dan konsekwensi saja. Kalau ketiganya terjadi secara serempak, akan mempunyai dampak yang positif terhadap penguatan US dollar. US dollar masih tetap dianggap sebagai safe heaven. Dalam perdagangan internasional penetapan harga-harga barang masih menggunakan US dollar. Spekulasi masih menggunakan US dollar. Sehingga jika ada deleveraging, maka akan mendongkrak US dollar.

Bagaimana dengan emas? Emas akan beresiko jika perekonomian Cina melambat. Harga emas yang biasanya seirama dengan harga bahan komoditi. Sehingga jika harga bahan komoditi keras anjlok akibat melambatnya perekonomian Cina maka harga emaspun akan anjlok seperti yang terjadi di tahun 2008. Saat ini emas sedang mengalami masa koreksi dalam siklus tahunannya (Agustus/September sampai Desember/Februari adalah masa bullish dan Januari/Februari sampai Agustus adalah masa bearish). Jika perekonomian Cina memburuk sebelum September 2011, bisa jadi harga emas akan turun terus sampai menembus level $670/oz. Oleh sebab itu faktor Cina perlu diamati terus.

Sekian dulu…….., jaga tabungan anda baik-baik. Tahun 2011 kemungkinan koreksi besar kembali lagi. Hedge accordingly (saya sulit mengekspresikannya ke dalam bahasa Indonesia).

sumber: EOWI