EMAS: Tabungan, Investasi, dan Spekulasi

Dari semua bentuk logam, emas adalah yang paling populer digunakan sebagai investasi. Penanam modal “Investor” secara umum membeli emas sebagai pagar asuransi harga terhadap aset “Hedge” atau tempat berlindung aman “Safe Haven” dari kekacauan ekonomi, politik, sosial, atau mata uang. Kekacauan ini termasuk kemunduran pasar investasi, inflasi, perang, dan pergolakan sosial. Investor juga membeli emas selama waktu pasar emas sedang naik “Bullish” untuk memperoleh keuntungan laba “Profit”.
 
Harga Emas :
Sepanjang sejarah emas sudah sering dipakai sebagai uang dan sebagai tolak ukur atau patokan harga untuk komoditas lainnya. Sesudah perang Dunia ke II standar emas dibentuk mengikuti konferensi 1946 Bretton Woods, untuk memperbaiki peraturan dan prosedur standar harga emas dengan patokan harga $35 per Troy Ounce (1 Troy Ounce = 31.1035 Gram). Sistem tersebut terbentuk dan dipakai sampai tahun 1971 , ketika presiden Nixon, AS, menghentikan secara langsung sistem harga emas tersebut dengan dolar Amerika Serikat.
 
Sejak 1968 patokan harga emas dikenal sebagai London Gold Fixing, sebuah hubungan perdagangan dengan menggunakan telepon sebanyak dua kali dalam satu hari menjumpai wakil dari lima perusahaan untuk bertukar batangan emas. Selanjutnya, hubungan bertukar emas batangan itu berkembang dan menjadi perdagangan aktif berdasarkan intra-hari Spot harga emas, Spot harga emas didapat dari pasar yang bertukar emas di seluruh dunia sewaktu mereka membuka dan tutup pasar sepanjang hari.
 
Pada Maret 2008 harga emas mencapai harga di atas $1000 per troy Ounce, menjangkau nominal harga tertinggi selama di $1002,80 yang, secara riil masih jauh di bawah harga $850 pada puncak tahun 1980. Kemudian jatuh, ke harga terendah dengan $709,50 pada November, harga emas kembali mulai cenderung bergerak lagi ke atas, untuk sementara dan menyentuh rintangan “Barrier” $1000 per troy ounce menjelang akhir Februari 2009.
 
Faktor Yang Mempengaruhi Harga Emas :

Emas adalah komoditi unik, karena merupakan satu-satunya komoditi yang diproduksi untuk akumulasi; tidak seperti semua komoditi lainnya yang diproduksi untuk dikonsumsi. Pada dasarnya semua dari emas yang telah ditambang sepanjang sejarah, masih ada tersedia dan tersimpan di atas tanah. Namun demikian, emas sangat langka.

 

Tahukah Anda, bahwa seluruh emas yang berada diatas tanah hanya sekitar 155.000 ton. Jika ada suatu kesempatan, dapat kita kumpulkan semua emas tersebut dan memasukkan emas tersebut ke dalam satu lubang penyimpanan, ukurannya akan menjadi 8.000 meter kubik, berisi dengan jumlah yang sama dengan dasar satu per lima Washington Monument atau 3 ¼ kolam renang ukuran olimpiade. Hal penting lainya yang juga mengherankan untuk dicatat bahwa, dalam satu hari dua puluh kali lebih banyak baja yang dituangkan dari total berat emas yang ditambang sepanjang sejarah.

 

Pengamatan tentang moneter ini berarti bahwa permintaan emas sebagai uang. Dengan kata lain, emas adalah bangkit karena manfaat yang besar, timbul dari akibat atribut yang membuat uang.

 

Banyak keuntungan yang membuat emas sebagai uang. Mungkin paling penting dalam saat ini, ditandai dengan inflasi tahunan nasional mata uang kertas, emas sebagai uang yang tidak dapat dibuat ‘dari udara tipis’ dengan persetujuan pemerintah. Satu lagi faktor penting yang menjadikan emas sebagai uang, adalah ‘gunung hutang‘ dan kemunduran keuangan yang menggantung perekonomian dunia.

Kegagalan Bank
Ketika emas sepenuhnya ditukar menjadi uang kertas, kedua bentuk uang tetap dianggap sebagai alat pembayaran. Tetapi, kebanyakan orang lebih menyukai untuk membawa uang kertas daripada uang emas yang lebih berat dan tidak dapat dibagi. Jika orang khawatir bank mereka akan gagal, orang mengambil uang secara beramai-ramai di bank. Ini adalah apa yang terjadi di AS selama Depresi luar biasa 1930s, menyebabkan Presiden Roosevelt memaksakan keadaan darurat nasional dan melarang menimbun emas oleh warganegara AS. dikenal sebagai Executive Order 6102 yang sekarang sudah diakhiri.
 
Suku Bunga Yang Rendah Atau Negatif
Jika pengembalian obligasi, equities dan properti tidak memadai atau tidak mengganti kerugian yang diderita karena risiko dan inflasi. permintaan akan emas dan investasi alternatif lain seperti pertambahan komoditas. contoh ini masa seperti ini dapat dilihat pada saat Stagflation yang terjadi selama 1970s dan yang menyebabkan gelembung ekonomi berlomba untuk menyimpan emas
  
Perang, Serbuan, Penjarahan, Krisis
Pada masa nasional kegawatan, ketakutan orang bahwa aset mereka mungkin tidak dapat dimanfaatkan dan bahwa mata uang mungkin menjadi tidak berguna. Mereka melihat emas sebagai aset kuat untuk membeli makanan atau transportasi. Dengan begitu pada masa ketidaktentuan luar biasa, teristimewa dalam ketakutan perang, permintaan karena emas naik

 

Grafik berikut menunjukan pegerakan pasar emas selam 15 Tahun  belakangan ini, harga emas bergerak naik, diikuti kepanikan pasar, saat perpindahan OrBa ke era reformasi berkibar, pada tahun 1998

   
 
Alasan Investor membeli emas :
Investor secara umum membeli emas untuk dua sebab utama: untuk secara financial, memperoleh dari keuntungan dari kenaikan harga emas, dan/atau sebagai pagar hidup atau tempat berlindung aman terhadap yang mana pun ekonomi, politik, sosial atau mata uang-berdasar kegawatan.

 
Metode menanam uang dalam emas :
Adalah bijaksana untuk membeli emas karena peringatan masalah yang akan dihadapi oleh dolar dan mata uang kertas. Emas menawarkan hal yang sederhana untuk menghindarkan resiko yang melekat dalam mata uang kertas, tapi pastikan Anda membeli fisik logam, bukan “emas kertas”. Terdapat perbedaan besar antara logam dan hanya memiliki janji untuk membayar logam untuk Anda. Kadang-kadang janji ini tidak seperti apa yang dijanjikan.

Berinvestasi emas fisik yang dapat dimiliki, adalah seperti perhiasan dengan kadar kemurnian emas yang tinggi, emas batangan yang aman, seperti yang ditawarkan oleh Logam Mulia (LMTM), contoh “emas kertas” adalah emas sertifikat yang dikeluarkan oleh bank dan secruritas, sebuah rekening masa depan yang tercantum NYSE jual-beli.

Dengan produk tersebut Anda akan memiliki sepotong kertas daripada emas itu sendiri. Kertas produk ini memberikan pengelihatan harga emas, tetapi mereka datang dengan risiko standar, yaitu, bahwa Anda tidak akan mampu untuk mendapatkan logam ketika Anda membutuhkannya.

Emas harus dilihat sebagai aset kuat dalam portofolio Anda berinvestasi, sehingga jangan mengambil risiko apapun dengannya. Itulah sebabnya miliki logam fisik tersebut sendiri, bukan hanya janji dalam kertas. GOLDGRAM,menawarkan kepada Investor emas batangan untuk berinvestasi emas yang dapat dilakukan dengan cara membeli langsung emas batangan, atau dengan membuka rekening GOLDGRAM Pool Account :

Emas Batangan artikel utama: Logam Mulia
Cara yang paling tradisional menanam uang dalam emas dengan membeli emas batangan logam mulia (LMTM). Dapat dibeli langsung di Counter trader kami, tersedia dalam berbagai ukuran, (1 gram, 2 gram, 2.5, gram, 3 gram, 5 gram, 10 gram, 15 gram, 25 gram, 50 gram, 100 gram, 250 gram, 1000 gram) semakin kecil bentuk batangan yang akan dibeli, semakin mahal harga per gramnya, karena terdapat ongkos produksi diatas harga dasar emas yang dipasarkan. Menyangkut ongkos produksi, transportasi, kesepakatan harga, penyimpan dan lain sebagainya. GOLDGRAM menawarkan Investor emas batangan untuk membuka rekening GOLDGRAM Pool Account, baik pembelian dalam jumlah kecil maupun besar Lihat ‘Rekening’ di bawah.

 
Rekening artikel utama: GOLDGRAM Pool Account
Dengan adanya teknologi yang ditawarkan saat ini, GOLDGRAM mempersembahkan rekening Pool Account kepada Investor emas batangan di mana emas dengan segera bisa dibeli atau dijual cepat. Rekening GOLDGRAM Pool Account ini didukung dengan penyimpanan sementara dan dikumpulkan terlebih dahulu ke dalam sebuah rekening emas batangan yang dibeli Investor dengan harga Spot, tanpa harus membayar ongkos produksinya sebelum memutuskan bentuk ukuran emas batangan yang diinginkan, dan kemudian mengambilnya, pembelian emas ini, dapat dibeli hanya dengan minimum pembelian 1 gram saja.
 
Strategi Investasi :
Dasar Analisa
Investor memakai analisa pokok menganalisa macroeconomic situasi, yang terdapat indikasi ekonomi internasional, seperti laju pertumbuhan GDP, inflasi, suku bunga, produktivitas dan harga enerji. Mereka juga akan menganalisa persediaan emas global tahunan lawan permintaan. Di atas 2005. World Gold Council memperkirakan persedian dan produksi emas global tahunan adalah 3.859 ton dan permintaan sebesar 3.754 ton, memberikan surplus persediaan emas sebanyak 105 ton. Namun produksi emas tidak mungkin bertambah cepat dalam waktu dekat ini sedangkan permintaan emas untuk kemilikan pribadi akan emas sangat tinggi dan subyek yang cepat berubah. Inilah membuat emas sangat berbeda dengan hampir setiap komoditas lain.
 
Analysis Teknik
Sama seperti saham, investor emas mungkin mendasarkan keputusan investasi mereka sebagian atau semata-mata dari analisa tekniknya. Biasanya, ini melibatkan analyzing pola grafik, memindahkan rata-rata, pasar cenderung dan/atau siklus ekonomi untuk berspekulasi di atas masa depan harga.
Naik “Bulls” versus Turun “bear” :
Sejak April 2001 harga emas naik lebih dari tiga kali lipat dibandingkan dengan DOLAR AS, mendesak spekulasi bahwa penurunan pasar sekuler yang panjang (atau Depresi Komoditas luar biasa) sudah berakhir dan pasar sudah kembali naik. Namun, laporan Dewan Emas Dunia pada 18 Februari, 2009. Permintaan investasi untuk emas diperlihatkan naik dengan tajam dari pertengahan tahun 2008, yang termasuk ETFs (exchange-traded funds), Batangan, dan uang logam, naik 64 persen pada tahun 2008 dari tahun sebelumnya
 
Pada abad terakhir, krisis ekonomi utama (seperti Depresi luar biasa, Perang Dunia Kedua II, Krisis minyak Dunia yang pertama dan kedua) menurunkan rasio Dow dan Emas dapat dijadikan sebagai penunjuk bagaimana buruknya resesi dan pandangan apakah akan memburuk atau akan bertambah baiknya ekonomi, sampai ratio turun di bawah 4. Pada 18 Februari, 2009 di bawah 8. Selama masa waktu sulit ini, Investor mencoba memelihara aset mereka dengan menanam uang dalam emas dan perak
 
Kesimpulan :
Salah satu objektifitas dalam penulisan paduan investasi emas ini adalah untuk menampilkan rasionalisasi dalam membeli dan memiliki Emas.
Emas mungkin bukanlah jawaban yang diperuntukan untuk semua orang untuk berinvestasi, namun dilihat dari sisi lainnya Emas tidak pernah gagal. Haruslah dipertimbangkan dengan masak sebagai wacana untuk dapat lebih mengerti Emas itu sendiri dan sebagai langkah awal dalam menententukan, apakah emas adalah langkah yang tepat untuk Anda dalam berinvestasi

One response to this post.

  1. Posted by ir4w4n on October 9, 2009 at 5:47 pm

    Bro Taufan, artikel nya menarik.
    Sdh join kah anda di goldgram ? Bgmn testimonialnya ?
    Apakah dpt dipercaya & bagus layanannya ?
    Tkhs sblmnya atas informasinya

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: