Dollar sudah jatuh, di mana Dinar?

Minggu, 24 Desember 2006
Sekarang, dollar sudah jatuh. Kenapa Dinar-emas belum bangkit, sebagaimana yang diharapkan Mahathir dan banyak orang lainnya?

oleh Dzikrullah W. Pramudya

Samurai veteran kapitalisme sudah mengakui, pedangnya sekarang tumpul, tak bisa lagi mengendalikan dunia. Minggu lalu, bekas direktur Federal Reserve Amerika Alan Greenspan menyatakan bahwa ia memperkiraqan, dollar akan semakin lemah dalam beberapa tahun ke depan, gara-gara defisit yang dialami neraca pembayaran utang Amerika Serikat.

“Saya kira dollar akan terus anjlok sampai ada perubahan dalam neraca pembayaran utang AS,” kata Greenspan dalam sebuah konferensi bisnis jarak jauh AS-Israel. Menurutnya, keadaan pasar begitu rumitnya, bahkan susah meramal kondisi dollar dalam jangka pendek.

Dia juga menyebutkan, bangsa-bangsa yang tergabung dalam OPEC sedang mengalihkan cadangan uangnya dari dollar ke euro dan yen. “Adalah tidak bijaksana untuk menahan semua milik Anda dalam satu mata uang,” katanya.

Yang tidak diakui secara terus terang oleh Greenspan adalah, fakta bahwa sudah sejak lama tidak bijaksana untuk menyimpan uang Anda dalam mata uang fiat apapun. Fiat money alias uang kertas adalah jenis uang yang dianggap legal dan bernilai oleh suatu hukum. Dollar, Euro, Franc, Mark, Poundsterling, Rupee, Ringgit, Peso, Rupiah, Bath tak ada satupun yang didukung oleh nilai nyata kertasnya sendiri. Fiat money tidak memiliki nilai intrinsik (instrinsic value), sebagai kebalikan dari uang komoditas (commodity money) seperti Dinar-emas, perak, atau perunggu.

Seandainya besok, karena alasan tertentu, pemerintah AS mengumumkan bahwa mereka akan mendevaluasi uang kertas US$ 100 menjadi bernilai US$ 10, maka miliaran orang di dunia tak bisa berbuat apa-apa kecuali pasrah dan menerima ‘kenyataan’ bahwa dalam 24 jam ke depan mereka akan jauh lebih miskin.

Hal seperti itu tidak akan terjadi dengan Dinar-emas. Bahkan kalau seluruh pemerintah di muka bumi menyatakan bahwa emas adalah “barang tidak berharga”, orang tidak akan peduli dan tetap memburu emas. Emas tetap emas, orang selalu akan menganggapnya bernilai tinggi sampai kiamat.

Nilai sebuah koin Dinar-emas 22 karat di masa Nabi Muhammad SAW –lebih dari 1400 tahun silam– masih tetap sama dengan nilainya hari ini. Tidak ada devaluasi, tidak ada inflasi. Bakar dan cairkan sepotong emas, nilainya tetap sama. Cobalah bakar setas penuh dollar AS dan gunakan arangnya untuk beli sepiring nasi. Parahnya lagi, Anda tidak perlu membakar uang kertas untuk membuatnya tidak bernilai. Simpan saja semua uang Anda dalam dollar, rupiah, dan lain-lain; sesudah beberapa tahun nilai uang Anda pasti akan turun kalau tidak anjlok. Nyatanya, nilai dollar terhadap emas terus menurun sejak tahun 1970-an sampai hari ini.

Kebanyakan orang akan mengira bahwa itulah sifat uang, selalu mengalami inflasi. Namun, kelompok masyarakat Amerika sendiri seperti FAME (Foundation of the Advancement of Monetary Education) atau GATA (Gold Anti-Trust Action Committee) berpikiran lain. Beberapa tahun belakangan ini mereka semakin keras bersuara tentang perlunya perombakan sistem moneter yang berbasis fiat money. Mereka mewakili masyarakat AS yang merasa dirugikan, karena nilai tabungan dollarnya yang didapat dengan kerja keras bertahun-tahun ternyata turun setiap tahun. “Karena kesalahfahaman dan tertutupnya sistem fiat dollar, maka ini suatu penipuan besar-besaran, ” demikian pernyataan Lawrence Parks, direktur ekskutif FAME.

Kedua organisasi ini bekerja keras mendorong Kongres AS untuk mengubah sistem moneter di negeri itu (yang tentu saja berpengaruh luas kepada dunia internasional). Menurut lembaran fakta resmi FAME, Kongres AS telah secara salah memberikan sebuah kekuasaan istimewa bagi sistem perbankan AS yang sama sekali tidak diatur oleh konstitusi AS. Kekuasaan itu dipakai oleh perbankan AS untuk menciptakan kertas-kertas yang dianggap legal dan mutlak sebagai uang tanpa dasar atau sandaran apa-apa.

Sejak tahun 1946 sampai 2005, dengan modal “hanya” US$ 150 miliar, sistem perbankan AS telah mencetak uang fiat senilai US$ 9,4 triliun. Sekitar US$ 700 miliar dicetak oleh the Federal Reserve, dan sisanya sekitar US$ 8,7 triliun dicetak oleh perusahan-perusahaan swasta, dalam hal ini bank-bank. Parks mempertanyakan, “Kenapa perusahaan-perusahaan swasta harus diberi kekuasaan untuk mencetak uang?”

Kita biarkan saja orang Amerika berkutat dengan masalah fiat money yang membingungkan ini. Artikel ini ingin lebih memfokuskan diri pada jalan keluar dari masalah ini, yaitu commodity money. Dalam hal ini, mata uang Dinar-emas.

Kebanyakan orang di kawasan Asia Tenggara memandang Dinar-emas sebagai isu politik. Pada tahun 2003 Perdana Menteri Malaysia waktu itu Mahathir Mohammad mengangkatnya. Sesungguhnya, Mahathir angkat bicara sesudah selama belasan tahun berbagai kelompok Muslimin di Inggris, Spanyol, dan Afrika Selatan memulainya. Mahathir mengumumkan, bahwa Malaysia akan berinisiatif memperbaiki sistem keuangan internasional, dengan cara menjadikan Dinar-emas sebagai mata uang alternatif.

Dia mengkritik sistem keuangan masa kini karena ‘sudah dipelintir oleh negara-negara kaya dan para spekulator’. Dia juga menyatakan bahwa Malaysia akan berusaha keras menggunakan Dinar-emas dalam perdagangannya dengan Iran sebagai langkah awal. Kalau inisiatif itu berhasil, Malaysia akan memperluas kerja sama ini dengan 32 negara lewat pengaturan pembayaran bilateral (BPA).

Sekarang, dollar sudah jatuh. Kenapa Dinar-emas belum bangkit, sebagaimana yang diharapkan Mahathir dan banyak orang lainnya?

Jawabannya datang dari Presiden Dinar Club di Jakarta, Muhaimin Iqbal, yang juga presiden direktur sebuah perusahaan asuransi tertua di negeri ini. Menurut Iqbal, sulit bagi Dinar-emas menjadikan dirinya mata uang alternatif tanpa dukungan perbankan Islam atau syariah. Dia menyatakan, “Satu-satunya lembaga yang bisa memfasilitasi sistem pembayaran modern, transfer, dan lain-lain hanyalah bank syariah.”

Iqbal juga meyakinkan, bahwa langkah membuka rekening Dinar-emas akan menguntungkan bank-bank syariah karena akan lebih melindungi masyarakat yang hendak menabung dalam Dinar-emas dari riba. Dengan demikian tabungan mereka tidak akan tercampur dengan proyek pembiayaan yang masih mengandung riba. Bank-bank syariah juga akan mendapatkan bayaran jasa penyimpanan Dinar. Yang sekarang belum ada, menurut Iqbal, hanya niat dan political will dari perbankan syariah dan pemerintah.

Masyarakat sebaiknya mencermati terus jatuhnya dollar yang akan terus anjlok beberapa tahun ke depan. Euro dan yen juga, menurut Iqbal sama rentannya karena sama-sama fiat money. Yang paling bijaksana adalah menyimpan uang dalam Dinar-emas, karena sifatnya yang tahan gempa krisis moneter apapun. Dinar-emas sudah selama beberapa tahun ini diproduksi di Indonesia. Alternatifnya adalah emas murni batangan.

Bagaimanapun, Iqbal mengingatkan, bahkan Dinar-emas juga bukan tujuan akhir dari sistem ekonomi. Orang-orang kaya, khususnya jika mereka Muslim, seharusnya tidak menumpuk kekayannya dalam rekening-rekening bank dalam waktu yang lama. Akan lebih baik jika kekayaan itu diinvestasi ke dalam putaran usaha di sektor nyata sehingga membuka lapangan kerja dan lebih berkah. Alternatifnya adalah kekayaan yang disebarkan lewat infaq dan sadaqah di jalan Allah sebagai bentuk investasi yang lebih tahan krisis dan tidak akan bisa dirampok. Atas nama keadilan, Islam melarang kekayaan hanya berputar di kalangan orang-orang kaya saja. Inilah jalan keluar terbaik dari sistem keuangan yang serba kacau.

* Kolomnis hidayatullah.com dan kini sedang menulis untuk The Brunei Times
sumber: http://hidayatullah.com/index.php?option=com_content&task=view&id=4021&Itemid=59

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: